Senin, 05 Juni 2017


Pala lebih dikenal sebagai rempah-rempah penguat rasa makanan. Beginilah orang mungkin mendeskripsikannya : berbentuk bulat, tekstur berwarna cokelat tua hingga kehitaman setelah dijemur beberapa lama. Namun, sebenarnya yang digambarkan itu adalah biji pala, bukan buah pala secara keseluruhan. Sebagian kalangan yang tinggal di Jawa mungkin mengenal buah pala dari manisan yang sering dijual di Bogor, Jawa Barat. Namun, sejatinya buah pala jika ditarik garis awal dikenal berasal dari Kepulauan Banda Neira, Maluku Tengah.

Di tempat asalnya, buah pala tidak hanya dibuat menjadi manisan. Dulu jika biji pala sudah diambil, daging yang melapisi biji itu langsung dibuang karena tidak memiliki nilai lebih. Melihat kondisi itu, maka mulailah daging pala diolah menjadi pelbagai jenis makanan yang tidak kalah menjual dibandingkan biji pala. Sari Banon, adalah salah satu yang memanfaatkan daging pala untuk membuat makanan khas Banda Neira yang bisa menjadi oleh-oleh. Olahannya pun bermacam-macam, dari manisan, sirup, selai, hingga dodol.

Sari mendapatkan resep-resep pengolahan daging pala langsung dari neneknya yang dulu mengabdi pada keluarga Belanda yang tinggal di Banda Neira. Sang Nenek adalah pesuruh yang meladeni kebutuhan sehari-hari, termasuk makanan mereka. Tak heran bila ia mengetahui cara mengolah daging pala yang tidak dibawa oleh Belanda. Sari menjelaskan, di Pulau Banda Neira Besar yang menjadi salah satu pulau dengan perkebunan pala yang besar, daging pala memang tidak terpakai. Masyarakat setempat hanya mengambil bijinya saja. Maka itu, pengolahan daging pala hanya dilakukan oleh masyarakat di Pulau Neira.


Kreasi berbagai makanan dari buah pala, menurut Sari Banon, memang perlu perlakuan khusus. Untuk membuat manisan misalnya, buah pala dipotong menjadi dua dan bijinya dikeluarkan. Setelah itu, daging pala direndam dengan air asin selama sehari. Hal yang membuat manisan ini berbeda adalah air asin yang digunakan sebagai perendam pala diambil langsung dari air laut, bukan dari air garam buatan. Air lautnya pun berasal dari tengah laut, yang lebih bagus kadar garamnya daripada di pinggir pantai.

Setelah buah pala tanpa biji itu direndam seharian, barulah kulit kuning yang menutupi dibersihkan dan daging pala bagian tengah dibersihkan dari selaput putih yang masih tertinggal di tengah, tempat asal biji. Daging pala yang sudah bersih kemudian dipotong tipis menyerupai kipas dan dijepit dengan kedua tangan untuk mengeluarkan cairan di dalamnya. Cairan tersebut merupakan cairan asam yang perlu dibuang agar menghasilkan manisan yang lebih manis. Untuk semakin menambah rasa manis, diperlukan gula pasir untuk menutupi seluruh bagian pala yang kemudian didiamkan hingga tiga hari. Ketika gula sudah meresap, tetapi masih terlihat butirannya, daging pala dijemur di bawah sinar matahari selama dua hari hingga berwarna cokelat tua. Ketika di makan, tekstur pala akan sedikit keras dengan rasa manis gula. Sedikit aroma dan rasa khas biji pala masih tersimpan di dalam dagingnya.


Berbeda dengan pembuatan manisan yang cukup memakan waktu lama, selai pala cenderung lebih praktis. Pembuatannya cukup dalam waktu singkat. Hanya perlu blender sebagai alat pendukung menghaluskan daging pala. Cukup dengan membersihkan daging pala dari kulitnya dan direbus dengan air mendidih selama dua jam. Setelah itu, sisihkan air dan giling daging pala tanpa perlu sampai benar-benar halus. Untuk menambah rasa, Sari menyarankan menambahkan gula secukupnya agar rasa asam tidak terlalu terasa ketika dimakan.

Untuk pembuatan sirup, ibu enam anak ini mengaku memiliki dua metode pembuatan. Cara pertama disebut dengan peras mentah, di mana daging pala yang sudah bersih diparut kemudian diperas hingga mengeluarkan sari. Sari yang dihasilkan dimasak dengan gula hingga mendidih. Sedangkan cara lainnya, dengan merebus daging pala terlebih dahulu di dalam air mendidih hingga lebih lunak. Daging pala yang sudah ditiriskan diperas hingga mengeluarkan sari dan hasil itu direbus kembali hingga mendidih. Sari Banon menambahkan, untuk yang peras mentah dibutuhkan 100 buah pala dan dua kilogram gula. Sementara yang direbus dahulu, perlu lima kilogram gula untuk 500 buah pala. Resep pembuatan sirup mentah adalah hasil kreasi Sari Banon sendiri. Menurutnya, hasil yang diperoleh dengan cara itu lebih hemat dan rasa segar dari asam dan manis seimbang dan lebih menyegarkan. Namun, cara kedua dinilai lebih sehat untuk mengolah sirup sebagai oleh-oleh.


Sementara itu cara membuat dodol lumayan sederhana. Cukup dengan menggiling daging pala yang telah bersih ke mesin penggiling kelapa, mesin itu akan menghasilkan bulir-bulir daging yang nantinya diuleni dengan gula. Sari biasa menambahkan pewarna makanan untuk menambah kesan visual yang lebih menarik. Untuk satu kilogram daging pala, ia menggunakan satu kilogram gula. Sari menjelaskan, semua makanan yang dibuatnya memang memakai gula sebagai kunci pengawet alami makanan. Dan seluruh makanan olahannya ini akan awet disimpan hingga satu tahun.

Di Pulau Neira yang merupakan pusat Kecamatan Banda juga mudah ditemukan penjualan beragam oleh-oleh khas daging pala. Selain bentuk kasarnya, beberapa kafe pun menjual olahan jadi yang bisa langsung dinikmati dari pala. Nut Meg Cafe, salah satunya, mencoba menawarkan beberapa rangkaian, mulai es sirup pala, kopi pala, hingga pancake saus pala. Pancake pala sama dengan pancake pada umumnya, hanya jika biasanya 'diguyur' sirup maple sebagai topping, penggantinya adalah dengan sirup pala. Sedangkan, kopi pala sendiri merupakan seduhan kopi hitam yang mendapatkan serutan biji pala kering. 


2 komentar:

  1. Sambal Roa Judes, salah satu kekayaan kuliner nusantara, Sambal yang dibuat dari campuran Ikan Roa ini selalu sukses menggoda lidah para penggemar pedas. Bahkan bagi mereka yang tidak pernah memilih ikan sebagai menu makanan mereka pun, selalu berakhir dengan mengakui kehebatan rasa Sambel Roa JuDes ini.. Anda penasaran ingin menikmatinya ? Hubungi layanan Delivery Sambal Roa Judes di 085695138867

    BalasHapus
  2. Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di ��PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBAL��

    BalasHapus